Belum Diakui Jadi Mata Uang Resmi, Ini Kata Ceo Bitcoin Indonesia

Belum Diakui Jadi Mata Uang Resmi, Ini Kata Ceo Bitcoin Indonesia

Foto: Getty ImagesFoto: Getty Images

Jakarta - Mata uang virtual Bitcoin di Indonesia masih belum diakui sebagai alat pembayaran resmi oleh Bank Indonesia (BI).

Menanggapi hal tersebut, CEO Bitcoin Indonesia Oscar Darmawan menyampaikan menyerahkan sepenuhnya kepada BI.

"Saya menyerahkan sepenuhnya kepada BI, bagaimana mau meregulasi industri yang bergerak di bidang Bitcoin ini. Pada dasarnya kami akan selalu mengikuti regulasi yang ada di Indonesia," kata Oscar kepada detikFinance, Jumat (8/9/2017).

Dia menjelaskan, meskipun Bitcoin tidak dianggap sebagai mata uang resmi namun ada solusi yang seharusnya dapat dipertimbangkan oleh regulator bagi industri Bitcoin di Indonesia.

Dia menjelaskan pelaku perjuangan Bitcoin dapat dijadikan salah satu forum yang wajib melaporkan transaksinya kepada regulator. Oscar mencontohkan, ketika ini menyerupai pedagang barang seni, perusahaan properti maupun toko emas.

"Jadi regulator dapat tetap mendapat data yang bekerjasama dengan transaksi Bitcoin di Indonesia," ujarnya.

Saat ini Oscar mengatakan, transaksi Bitcoin paling banyak dilakukan di bitcoin.co.id. Pengguna Bitcoin terus meningkat hampir dua kali dibandingkan tahun lalu.

Hal ini alasannya ialah banyak sekali negara mulai mengakui teknologi Bitcoin ini. "Mulai banyak orang yang ingin mengetahui teknologi ini," ujar dia.

Sekedar informasi, Bitcoin ialah cryptocurrency yang muncul pertama kali pada 2009 oleh seseorang atau sekelompok orang berjulukan Satoshi Nakamoto.

Bitcoin pada awal September 2017 mencatatkan rekor tertinggi, yakni US$ 4.909 per keping atau sekitar Rp 64,7 juta (kurs Rp 13.200). Angka ini sekitar 411,3% dari awal 2017.

Sumber detik.com

0/Post a Comment/Comments

Lebih baru Lebih lama
Header Ads
Ads2