Iluni Untar Gelar Fintech Forum, Bahas Regulasi Sampai Investasi

Iluni Untar Gelar Fintech Forum, Bahas Regulasi Sampai Investasi

Foto: Nurcholis Maarif/detikcomFoto: Nurcholis Maarif/detikcom

Jakarta - Ikatan Alumni Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Universitas Tarumanegara menggelar diskusi dengan tema 'Fintech Contribution to Financial Inclusion and Beyond' di Tarumanegara Fintech Forum.

Diskusi tersebut diisi regulator, investor, maupun para pemain fintech di Indonesia yang menjelaskan kondisi dan potensi terkini fintech di Indonesia.

Menurut Ketua Iluni FEB Untar Hadi Cahyadi, perkembangan pengguna internet, media sosial, dan masifnya tren fintech di Indonesia menjadi latar belakang terselenggaranya lembaga ini. Acara ini juga jadi donasi alumni FEB Untar ke almamater.

"Teman-teman Tarumanegara ingin sekali mengerti lebih banyak wacana fintech dan beyond, apa itu fintech dan apa exit-nya. Kita ingin sekali mengerti, situasi menyerupai apa dari regulator, investor, maupun para pemain fintech," ungkapnya di Grand Hyatt, Jakarta, Rabu (11/12/2019).


Sementara Kepala Eksekutif Industri Keuangan Non-Bank dan Anggota Komisioner OJK Riswinandi mengajak para pemain fintech maupun akademisi untuk semakin memasifkan sosialisasi industri digital ini di tengah masyarakat.

Hal ini, katanya, termasuk menjadi bab dari jadwal pemerintah menuju ekosistem industri ekonomi digital maupun cashless society.

Sebagai regulator, kata Riswinandi, OJK bersama asosiasi memantau dan mengevaluasi perkembangan fintech di Indonesia. Dari sisi regulasi, pasar, dan sumbangan konsumen.

"Sampai dikala ini 144 platform terdaftar di OJK, 12 sudah keluar izinnya. Selama masa terdaftar itu kita penilaian mereka bagaimana menjalankan bisnisnya," ucap Riswinandi.

"Evaluasi dari asosiasi juga dimasukan. Sama asosiasi kita lihat jumlah pemainnya, sambil peraturan kita review, dilihat dari pendaftarannya, pengawasan. Intinya bagaimana penilaian ini ujung-ujung ke sumbangan konsumen," imbuhnya.


Turut mengisi dalam panel diskusi tersebut Anggota Komisioner OJK Riswinandi, Nararya Ciputra R yang mewakili Wakil Ketua Pembina Yayasan Tarumanegara, dan Dekan FEB Untar Sawidji Widoatmodjo.

Dari sisi investor, diskusi diisi Eri Reksoprodjo dari Kejora Ventures dan Raditya Pramana dari Venturra Capital. Sedangkan dari pemain fintech turut hadir We+, Batumbu, DANA, dan TanamDuit.

Pada jadwal yang sama, Untar juga melaksanakan grand launching perubahan nama fakultas. Dari Fakultas Ekonomi menjadi Fakultas Ekonomi dan Bisnis.

Sumber detik.com

0/Post a Comment/Comments

Lebih baru Lebih lama
Header Ads
Ads2